Skip to main content

Berbagi Tanda Bermental Kaya

Ada makna tersendiri jika melakukan kebaikan untuk orang lain, seperti berbagi sesuatu untuk saudara, teman, maupun orang lain. Seperti dalam artikel Blog ini mengenai Berbagi Tanda Bermental Kaya.  Semoga bermanfaat, dan menjadi informasi agar menjadikan diri kita menjadi pribadi yang lebih baik, dengan berbagi, hidup terasa nikmat dan tenang.


Saat ini setiap aktivitas yang dilakukan oleh seseorang bisa menularkan pada orang lain, yang kemudian mereka berkumpul dan membentuk sebuah kelompok atau komunitas. Sangat gampang sekarang ini untuk membentuk sebuah komunitas, apalagi jika diawali dari hobi yang sama. Kaya misalnya, hobi fotografi ponsel maka akan ada yang membentuk Komunitas Fotografi Ponsel, Suka sedekah dengan membentuk komunitas pecinta sedekah, bahkan game pokemon yang baru rilis di tiga negara aja sudah dibentuk komunitasnya. Meskipun sebagian mengatakan bahaya bermain game pokemon.

Tidak semua hobi bisa menjadi aktivitas, bagi yang hobinya pelit. Coba pernahkah mendengar sesama orang pelit bersatu, misal membuat asosiasi atau komunitas? Hehehe, nggak pernah. Ternyata orang pelit saja nggak suka sama orang pelit lainnya. Betul?

Apalagi orang dermawan!

Orang pelit, adakah gunanya?

"Orang dermawan dan orang pelit, semuanya berguna bagimu. Orang dermawan, memberimu pertolongan. Orang pelit, memberimu pelajaran. Siapkan dirimu. Sesederhana itu." Demikianlah pesan guru saya beberapa tahun yang lalu. Saat ketemu dengan orang pelit kita bisa belajar, bukan belajar untuk lebih pelit ya? tapi belajar, ini lho sifat yang harus kita hindari, cirinya gini-gini-gitu, maka aku harus menolak sifat-sifat orang pelit.

Sebelum anda mengikuti pesan-pesan pada tulisan ini, ada baiknya anda memilih posisi duduk yang nyaman. Bukan apa-apa. Agar tulisan berikut bisa anda nikmati dan hayati sepenuh hati. Boleh?

Dan ini pertanyaan pertama saya: anda pilih mana, mentraktir atau ditraktir?

Begini. Kalau kita minta-minta, otak bawah sadar akan merekam, "Aku tidak mampu dan pantas dikasihani." Kemampuan kita akan melemah. Sayangnya, betapa banyak orang di sekitar kita yang bersikap begitu. Jangan-jangan anda juga termasuk, hehehe.

Hmm, ngarep-ngarep ditraktir, malu dikit napa? Ayo miliki #MentalKaya!
Diberi, yah terima. Nggak diberi, jangan ngarep-ngarep, jangan minta-minta. Nabi Muhammad sering diberi hadiah dan itu diterima oleh Nabi. Tapi, Nabi nggak pernah minta-minta. Harga diri pun terjaga.

"Sesiapa yang meminta sesuatu kepada orang lain tanpa adanya kebutuhan, maka ia telah memakan bara api," HR Ahmad.

Terkadang yang cenderug sering mengharapkan macam begini  :
  • Traktir dong!
  • Minta dong!
  • Gratis dong!
  • Oleh-oleh dong!

Pernah mendengar kalimat-kalimat itu? Sering kayaknya. Awal-awalnya cuma iseng, lama-lama jadi kebiasaan. Berurat-berakar. Ketika kemudian diingatkan, sudah tidak mempan lagi.

BACA JUGA:
Sudah Bercerminkah Anda hari ini

Misal kita perlu atau mau sesuatu, tapi nggak punya uang, terus gimana? Yah kerahkan tenaga. Umpama, anda ingin nonton konser Afgan atau Wali, tapi nggak punya uang. Yah kerahkan tenaga. Dekati panitianya dan jadilah penjual tiketnya (reseller). Begitu terjual 5 atau 10 tiket, sepertinya anda boleh masuk secara cuma-cuma.

Sekali lagi, kerahkan tenaga anda, berikan jasa anda. Bukan memelas apalagi memamerkan kemiskinan. Maaf, ini contoh saja. Agar anda dan saya punya mental kaya. Oleh karena itu, janganlah minta-minta pulsa, apalagi minta-minta saham. Maaf, sedikit ngelantur, hehehe.

Ingat ini. Walaupun kaya, tapi ia masih minta-minta pada sesama dan mempermalukan diri, itulah mental miskin. Kalau mental kaya? Walaupun belum kaya, ia terus berbagi dan menjaga harga diri. Anda pilih mana? Saya menulis ini bukan untuk nyinyir atau nyindir siapapun. Apalagi saya pribadi pernah hidup miskin selama belasan tahun.

Satu hal lagi. Sahabat sejati akan selalu men-support bisnis temannya. Ini juga mental kaya. Bukannya malah murah-murahin. Sekiranya teman ngasih diskon, yah terima. Te-ri-ma. Tapi kita jangan minta-minta apalagi sampai murah-murahin. Kan kasihan teman kita. Wong bisnisnya belum gede-gede amat.

Dulu teman saya buka bisnis ticketing. Saya pun membeli tiket dari dia. Selalu. Padahal, kadang harga tiketnya 5% lebih mahal daripada tempat lainnya. Nggak masalah, saya beli terus. Karena saya bisa memaklumi. Kan dia baru buka usaha, yah wajar kalau harganya belum kompetitif. Sekiranya saya dukung terus insya Allah harganya akan kompetitif. Dan benar, itulah yang terjadi kemudian.

Yakinlah. Bahagia bukan lagi ketika mendapatkan. Melainkan ketika membagi-bagikan. Itulah sejatinya mental kaya. Kalaupun mau minta-minta, cukup kepada Sang Pencipta saja. Ke makhluk, mah jangan. Apalagi ke tuyul, hehehe. Mungkin saat ini anda terpikir untuk men-share tulisan ini. Yah silakan saja.

Kalau minta-minta sama suami? Hehehe. Apabila dulu anda sudah meminta sama Allah untuk diberikan suami yang soleh, insya Allah suami yang soleh sudah memberikan sebelum istrinya meminta. Bukankah ciri pria sejati itu 'Sedikit bicara, banyak transfer'? Hahaha...

Mari berdoa bersama-sama agar kita semua memiliki mental kaya.
Aamiin. Juga kaya beneran. Aamiin.Insya Allah bisa, ketika masing-masing kita sudah pantas. Karena tulisan ini sangat penting, jangan biarkan berhenti sampai di sini saja. Demi amal jariyah kita sama-sama, akan lebih
baik kalau disebarkan kepada saudara dan sahabat anda.

Berbagi tak akan membuat rugi
Berbagi akan menghiasi hati
Berbagi membuat rezeki makin mendekati


Pustaka: WA Ippho Santosa

Demikianlah artikel dari atmosferku.blogspot.com mengenai Berbagi Tanda Bermental Kaya. Jika Anda menyukai informasi ini dan juga bermanfaat untuk yang lain, mohon share dengan memberikan like, twit atau bekomentar di bawah ini sehingga bisa menjadi referensi bagi teman jejaring sosial Anda. Semoga yang men-share artikel ini akan mendapatkan berkah dan rezeki yang selalu mengalir. Aamiin Yaa Rabb. Terima kasih.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar