Skip to main content

Cerita Abang Gojek dan Sopir Taksi tentang Warung yang Mendadak Laris

Cerita Abang Gojek dan Sopir Taksi tentang Warung yang Mendadak Laris

Cerita Abang Gojek dan Sopir Taksi tentang Warung yang Mendadak Laris - Sebetulnya dapat cerita dari abang-abang gojek sudah beberapa kali, dimana ceritanya bukan dari satu orang saja. Tetapi juga dari supir taksi, Nama dan tempat disamarkan ya, demi kode etik jurnalistik. Hehehe

Jadi begini ceritanya, suatu saat saya memesan gojek ke suatu tempat di ibukota yang penuh kemacetan ini. Dimana di tempat tersebut ada tempat makannya yang begitu hebring banget deh. Parkiran selalu penuh, orang selalu ngantri dulu kalau mau makan disitu. Hits banget pokoknya.

Abang gojeknya bertanya, buat mastiin apa bener lokasi tujuannya sesuai yang ada di aplikasi. Setelah itu, Ngeeeeeeng..... Berangkat deh.

Ditengah jalanan yang sedang macet, saya dan abang gojeknya ngobrol-ngobrol lah. Daripada mati gaya, yang buntutnya saya dapat cerita ini. Kejadian ini beberapa kali saya alamin dengan abang gojek yang berbeda-beda. Perihal lokasi yang sama.

Tanpa bermaksud apa-apa, saya cuma sekedar mau cerita saja, intinya nikmatin ceritanya. Jadi seingkat cerita, si abang gojek itu curhat soal tempat makan yang lagi hits ini, yang punya adalah tetangganya. Si abang gojek ini tinggal di daerah yang penuh dengan gang-gang sempit. Daerahnya kelihatan kalau dari Shangrila.

Tetangganya tersebut dulu hidupnya susah. Awalnya warungnya hanya berupa gerobak, kira-kira segede gerobak es dung dung.

Tetangganya abang gojek tersebut adalah suami istri yang sudah dikaruniai 3 orang anak. Istrinya berdagang, suaminya kerja serabutan. Mulai dari kuli pasar, narik becak, sopir angkot, sampai menjadi tukang parkir. Si Abang Gojek ini mengetahui betul kisah tetangganya tersebut. Karena Abang Gojek suka meinjemin duit.

Cerita Horror Lainnya :   Kejadian Aneh di Sekolah, Keran Nyala sampai Siswi Kesurupan

Dlam waktu 3 tahunan, gerobak berubah menjadi tenda tempat makan, Hits banget, orang pada ngantri. Mobil yang bagus-baguspun pada parkir. Tempat yang dulunya pangkalan taksi, kini berubah menjadi  parkiran mobil berderet, milik orang yang mau makan diwarung tersebut.

Disini ceritanya mulai seru, menurut si abang gojek, suaminya (yang punya warung) meninggal ditahun-tahun awal gerobak berubah menjadi tenda. Meninggal waktu lagi mancing, katanya.

"Emang kenapa Pak? apanya yang aneh?", tanya saya

"Gini mas, sehari sebelum meninggal, itu saya lihat makhluk aneh didepan rumahnya", jawab si abang gojek.

"Awalnya nih ya, malam-malam saya bangun, karena tidur berasa tak enak, gerah. Terus saya keluar buat nyari angin. Pas buka pintu, kok diluar bau bangke. Terus sekilas depan pintu rumah tetangga saya noh, ada orang berdiri, rambut doank yang kelihatan. Panjang mas sampai ke lantai," sambung si abang gojek.

Abang gojek melanjutkan ceritanya, "saya kira itu istrinya yang mau masuk ke rumah. Jadi saya panggil-panggil aja, 'Romlah, kamu ngapain malem-malem keluyuran? ', emang sih bang dulu istrinya orang blangsak, taulah".

"ekh yag dipanggil Romlah itu nengok mas, bukan dia taunya. Itu orang kaya wanita tetapi matanya nongol-nongol dan warnanya merah, mulutnya mangap serta giginya panjang mas, langsung deh saya tak jadi keluar," lanjut cerita dari si abang gojek.

Saya cuma bisa manggut-manggut dibalik helm.

"Terus gimana bang?saya penasaran," tanya saya

"Abis nutup pintu, saya keluar lagi. Makhluk itu  sudah tidak ada, dan besoknya suaminya mati mas," jawab abang gojek.

"Ni ya Mas, saya saja masih merinding kalau inget, suaminya baik, cuma istrinya aja yang ngeblangsak, katanya suaminya mati kena serangan jantung pas lagi mancing," lanjut cerita si abang gojek.

Si Abang gojek pun melanjutkan ceritanya, "saya juga ikut mandiin jenazahnya mas, pas dimandiin tuh darahnya keluar dari hidung, terus lehernya biru mas, kaya habis dicekek, yang mandiin pada diem aja tidak nanya-nanya. Katanya sakit jantung tapi kaya kecekek gitu".

"terus nih ya mas, setahun kemudian, anaknya (yang punya warung) juga mati, kecelakaan motor, padahal lagi ngebonceng anaknya yang baru umur 3 tahun, anaknya tidak apa-apa, ekh bapaknya yang meninggal", lanjut cerita si Abang Gojek

Si Abang Gojek masih melanjutkan ceritanya yang makin seru, "Tidak wajar deh pokoknya, orang cuma keserempet mobil doank, motor terus jatuh, anaknya yang berumur 3 tahun cuma lecet, ekh bapaknya meninggal".

"Emang sudah takdirnya kali Bang", sambung saya.

Tetapi si abang gojek menyanggahnya, " tidak akh Mas, nih ya. Dia itu, istrinya yang blangsak tiap berapa bulan balik kampung, tak tau ngapain, bukannya ngurusin anak cucu, tapi malah ditinggal, saya tau banget mas, orang saya tetangganya".

"Nah tiap dia balik dari kampung tuh, warug tambah ramai mas, Denger-denger ih ngipri", lanjut si abang gojek

Oke itu cerita, yang saya dapat dari Abang gojek A. Lanjut cerit adari sopir taksi yang kebetulan saya naikin terus melewati daerah tempat makan itu.

Sekali waktu, melewatilah taksi yang saya naiki menembus kemacetan di ibukota yang berakhir stuck di deket warung hits yang legendaris tersebut. Ngobrol-ngobrol lah saya sama si supir taksi ngalor-ngidul sampai ke soal tempat makan yang barusan dilewatin.

"Om, ini", kata sopir taksi sambil jarinya menunjuk ke warung makan yang hits itu.

"Dulu mah saya mangkal disini, sekarang tidak ada taksi mangkal disitu, diusirin buat parkiran mobil-mobil yang mau makan disitu", lanjut si sopir taksi.

"Emang enak pak," iseng saya menanyakannya.

Cerita Horror Lainnya :   Sosok di dalam Toilet Kantor yang Membuat seluruh Badan Lemas

"Akh, biasa saja, tidak enak malah, dulu kita (sopir taksi) biasa makan disitu aja gegara kepaksa, murah, ya tapi tidak enak", jawab si sopir taksi.

Sopir taksi pun melanjutkan ceritanya, " Sekarang saja ramai, dulu mah tidak ada yang beli, lagian ceritanya aneh-aneh mah disitu".

Saya pun kembali menanyakan karena penasaran, "cerita apaan Pak?".

Pembicaraan ini sih emang dimulai karena saya selalu iseng bertanya dan ngajak ngobrol, makanya jadi tau cerita tentang tempat makan hits tersebut.

"Dulu nih ya, temen saya bawa satu keluarga, abis makan dari situ, ibu bapak sama anaknya yang masih kecil", jawab si sopir taksi.

Si sopir taksi masih melanjutkan ceritanya, "tidak berapa lama taksi temen saya jalan, anaknya penumpang yang masih kecil itu minta makan, marahlah ibunya, tadi kamu disuruh makan tidak mau, malah menangis. Sekarang minta makan, gimana sih? ibunya bete sama anaknya".

"Dimarahin gitu sama Ibunya, nasgislah si anak sambil sesenggukan, anaknya ngomong gini, gimana bisa makan, orang pas makan dipiringnya ibu ada yang jilat-jilat, ibu dan bapaknya langsung diem. Sopir taksi diem juga", Si sopir taksi belum selesai meceritakan.

Dia pun terus melanjutkan ceritanya pada saya, " Panjang gitu rambutnya, giginya juga, lidahnya melet-melet, lanjut anak polos sambil masih sesenggukkan, udah-udah nanti makan di rumah saja ya, ibunya nenangin si anak sambil mukanya pucet."

"ya temen saya langsung cerita-cerita ke temen-temen, bubar deh itu pangkalan, pada males jadinya", lanjut si sopir taksi.

Lanjut cerita dari lain abang gojek, sebut saja abang gojek B, yang kebetulan saya pesan dan ngelewatin tempat makan yang hits tersebut.

Cerita-cerita ini itu, intinya mirip sama cerita abang gojek A. Suaminya yang punya warung meninggal, anaknya yang punya warung juga meninggal dan taunya si abang gojek B ini tetangganya yang punya warung hits juga.

"Saya nih mas, sejegujek tidak mau kalau dikasih makanan sama dia" sambil nunjuk ke warung hits. "takut, orang dari dulu masakannya tidak enak, kerja tidak, malah ngeblasngsak, mending makan yang lain deh", ungkap si abang gojek B.

"Nih ya mas, tetangganya sama orang-orang tempat tingganya dia, yang disekitar situ. Tidak ada yang mau belu disono, yang beli kebanyakan orang-orang luar semua, tidak tinggal disini, lagian katanya tuh, enaknya kalau makan disitu doang, kalau dibungkus tidak enak, orang mah percaya saja', lanjut si abang gojek B

"Cobain saja beli mas", kata si abang gojek B sambil nyengir .

Saya pun menimpalinya, " Tidak akh Bang, makasih".

"Orang si enoh noooh, ngomongnya gede banget, katanya tiap malam untungnya bisa sampai 10 juta, saya bilang aja, iya iya gtu", lanjut abang gojek B.

Hingga suatu malam, saya lewat persis disamping tempat makan hits dan tau apa?

Makhluk berambut panjang, mata merah, dengan lidah menjulur-julur itu nempel di kaca jendela mobil saya saudara-saudara.

Mau tancap gas, ya tapi tidak bisa karena macet, akhirnya berdoa saja, sambil muter lagu dan nyanyi-nyanyi.

Ilang itu makhluk setelah beberapa saat dengan kekuatan doa dalam hati, ditambah (mungkin) suara saya yang fals nyanyi-nyanyi. Ya tapi itu , dag.... dig....dugnya lumayan. Lumayan bikin syok.

Jadi, pesen saya ya, Baca doa sebelum makan biar direstui Tuhan makanannya.

Selamat tidur, ati-ati kalau bau bangkai disekitaran, awas juga yaa.... hehehee...


  
Pustaka
Cerita Oleh : Kums @Kumsky
Selamat malam, dan jangan lupa berdoa yaa.
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar